Tuesday, August 28, 2012

tak salahkan??

assalamualaikum wbt..

let me tell you the truth.

aku mengaku yang aku bukanlah comes from religious punya family. aku punya family tidaklah sehebat dan sebahagia seperti kawan-kawan aku yang lain. aku mempunyai bapa yang langsung tak pernah ambil tahu tentang anak-anak dia. selama ni yang gigih mendidik aku dan adik-adik tentang agama ialah ummi. mak aku. walaupun dia bukanlah seorang yang mempunyai background agama, tapi ummi tak pernah jemu menuntut ilmu agama masa aku kecil dulu. ummi sering bawak aku ke kuliah agama walaupun aku tak faham apa-apa.

aku rasa...tak salahkan kalau aku cuba jadi seorang muslim yang benar-benar ikut dan patuh ajaran Allah swt. aku tau aku bukanlah sebaik orang yang tak pernah jemu mengajak orang berbuat baik macam kak naqibah kak usrah aku.sebab aku sedar yang aku bukanlah seorang yang cukup mahir tentang agama dan aku rasa aku jahil tentang agama tu la yang membuatkan aku terus berada dalam "bulatan gembira" ni. aku cuba memperbaiki diri aku yang penuh kekurangan dan serba serbi kekurangan dalam banyak hal.


walaupon background aku tak dak la sebaik yang lain, ianya bukan penghalang bagi aku untuk tidak menjadi baik. aku tau aku perlu bermujahadah dalam meningkatkan keimanan aku. tipu la kalau aku cakap aku tak pernah dalam dilemma. in fact, aku selalu dalam berada dalam situasi itu. memang susah nak jadi baik. sebab ada ja halangan yang mendatang yang akan membuatkan aku memberontak. tipu la kalau aku cakap iman aku naik berterusan. aku bukan malaikat dimana imannya sentiasa naik tanpa turun sikit pon. 

aku sedang cuba untuk menjadi anak yang baik walaupon bapa aku tidaklah sebaik mana. aku teringin mencontohi ketabahan Nabi Ibrahim. walaupon ayah dia kufur, namun dia tetap taat kepada ayahnya. siapa la aku kalau nak dibandingkan dengan Nabi Ibrahim. aku sepatutnya bersyukur dikurniakan ayah seperti ini. sebab ayah aku tak dak la kejam mana. cuma dia kurang beri perhatian pada anak-anak. sebenarnya aku cuma perlu melihat ia sebagai satu peluang yang Allah bagi pada aku untuk mengumpulkan begitu banyak pahala dengan berkat kesabaran melayan kerenah bapa sebegitu. 


tipu la kalau aku cakap aku tak pernah naik angin kalau ayah aku berlaku lebih kurang kepada kami adik-beradik dan ummi. aku mudah hilang sabar kalau ayah aku hamburkan kata-kata kesat kepada kami. aku tak melawan. cuma aku pendam dalam hati. bila aku pendam dalam hati, aku rasa berdendam. bila aku rasa dendam, aku biarkan dendam tu berkesumat dalam hati aku. at the end, syaitan yang datang terus menghasut aku supaya jangan jadi anak yang baik. 

ya Allah. rupa-rupanya bila aku terlalu memikirkannya, aku terlupa sebenarnya ujian yang Allah bagi tu merupakan tarbiah untuk aku. Allah uji aku dengan kesabaran. Allah tahu yang aku ni bukanlah seorang yang penyabar. tapi bila Dia bagi ujian sebegini, Dia tarbiah hati aku supaya mendidik hati dan perasaan untuk lebih bersabar dan jangan cepat melatah. 


tak salahkan aku terus berusaha untuk belajar dari kesilapan aku. aku cuba mendidik hati aku supaya tidak lalai dengan hasutan yang dibisikkan apabila ujian datang. Allah knows the best for me and even for us. for all of us. cuma kita perlu yakin dengan Allah. kita yakin Allah sedang mentarbiah kita dengan memberikan orang-orang tertentu sebagai wasilah untuk menguji kita. 

olives pressed for oil, fruits squeezed for juice and flower crushed for perfume. thus, if you feel "pressure", Allah wants the best out of you.

aku tak dak niat nak buruk kan sapa-sapa. cuma aku nak kongsikan kisah aku bila ramai yang pertikai kenapa aku join usrah. as if macam tak dak apa-apa faedah. sebenarnya tanggapan tu salah. sebab usrah la aku kenal siapa kawan dan siapa sahabat. dari usrah la aku berjaya didik diri aku mengawal hot-tempered aku. dan yang paling penting dari usrah la aku belajar supaya TIDAK PUTUS ASA DARI RAHMAT ALLAH dan TERUS MENCARI REDHA ILLAHI. 


penat sangat mengejar redha manusia yang pernah kenal erti puas. kadang-kadang kerana terlalu mengejar redha manusia tu la yang membuatkan aku terlupa redha Allah. tak guna kita ikut manusia sedangkan perbuatan yang kita lakukan itu tak dapat redha Allah. sia-sia saja amal kita dan hidup kita tanpa redha Allah. seriously aku dah penat dengan kejar redha manusia yang bersifat sementara sampai terlupa redha Allah tu la yang terpenting sekali. cukuplah. biarlah apa orang nak kata pon. yang penting Allah tau niat sebenar kita. 

tak salahkan kalau kita mencuba untuk menjadi seorang muslim yang mengamalkan ajaran Islam yang syumul tanpa mengira apa pon background yang kita ada. =) 

Sunday, July 8, 2012

takut mati?

"ummi! along tak mau dok sini! along nak balik Malaysia! kat sangat menakutkan!" 


aku pelik dan sangat takut nak keluar rumah. asal keluar rumah ja mesti ada ja bedilan peluru dari rejim Zionis. peluru yang depa lemparkan tu seolah-olah dah disetkan untuk membedil dan membunuh orang Islam kat Palestine. 




semua orang kat sini berlumba-lumba untuk syahid di jalan Allah. depa tak kisah pon kena bedil even diserang hendap. sebab pemikiran depa kat sini semuanya nak syahid di jalan Allah kerana pertahankan agama dan negara depa. masa tu jugak la aku ternampak betapa banyak pertumpahan darah yang berlaku. penyembelihan beramai-ramai yang dilakukan oleh Zionis terhadap umat Islam Palestine tanpa kira tua muda, orang tua malahan kanak-kanak jugak turut jadi mangsa dalam penyembelihan beramai-ramai.


aku pulak masa tu berteriak dengan kuat dan merayu-rayu kat Zionis tu supaya hentikan pertumpahan darah yang sedang rancak dilakukan. aku tak tahan tengok teriakan dan saat-saat nyawa mereka direnggut dengan penuh kejam. aku rasa seolah-olah dunia ni terlalu kejam buat aku. dan lebih menyedihkan apabila aku terlihat dengan mata dan kepala aku sendiri yang mak turut terkena bedilan peluru yang dilontarkan semasa penyembelihan beramai-ramai itu sedang berlangsung.




mak aku kelihatan sangat tenang walaupun masa tu dia dalam keadaan lumpuh dan terbaring atas katil hospital. aku hanya mampu menangis dalam situasi tu. penduduk Palestine kat situ semuanya berkobar-kobar untuk berlawan dengan Zionis walaupun mereka tahu yang Zionis mempunyai senjata yang jauh lebih canggih. tapi berbekal semangat dan yakin akan Allah, mereka tak pernah kenal erti takut dan gentar pada Zionis.


aku pulak masa tu, takut nak mati. sedangkan aku tau syurga bakal menanti aku. aku tau yang aku sedang berjuang di jalan Allah. tapi kenapa aku masih ragu-ragu dan takut untuk korbankan nyawa demi agama Islam yang selama ni aku agungkan? sampailah saat seorang tentera Zionis ni nak membunuh aku, aku tersedar yang...................................................................


























ya Allah! aku hanya bermimpi rupanya! alhamdulillah hanya mimpi. tak dapat bayang kalau realiti. tapi mimpi tu buat aku terdetik dan terfikir sepanjang hari terutamanya part yang aku takut mati di jalan Allah tu. 


yup. aku rasa aku ada masalah hati dan iman. iman aku tak cukup kuat dan masih tak yakin sepenuhnya tu la yang aku masih takut mati. apakah aku terlalu cintakan dunia sampai takut akan mati? walaupun mati aku itu dijamin syurga dalam mimpi tu. aku seolah-olah tak berani untuk menegakkan kebenaran dalam mimpi tu. aku hanya berteriak tapi tak melakukan apa-apa tindakan. aku seperti pengecut! kenapa aku jadi camtu??!! why???!! 




masalah hati dan iman. ya Allah...kuatkanlah aku dalam usaha menggapai redhaMu. jauhilah aku dari sifat was-was. was-was untuk kembali ke jalan Mu. was-was dalam yakin rahmat Mu. jauhilah aku dari semua sifat was-was terhadapMu ya Allah. 

Wednesday, June 20, 2012

TURNS OVER A NEW LEAF.

Assalamualaikum wbt..


lamanya aku tak update blog. nak final baru gigih nak update. hehe..

tak mau banyak cakap, aku nak share dalam kita nak berubah untuk menjadi lebih baik or so-called 'berhijrah' mesti ada banyak dugaan. tapi aku bukanlah nak tekankan pada perubahan untuk entry kali ni. 

bagi aku, dalam kita nak berubah or 'berhijrah' benda pertama yang perlu kita buat ialah mulakan dengan perbaiki solat kita dulu. check selama ni solat kita ni khusyuk ka tak. sempurna ka tak. agak-agak Allah terima tak solat kita tu. kalau selama ni kita asyik solat gunakan konsep 'asalkan buat dari tak buat langsung', aku rasa kita perlu berubah. sebab ia termasuk dalam kes meringan-ringankan solat. 


penatkan kita solat tunggang terbalik tapi tak diterima. tak ka sia-sia tu? well..last but not least, aku nak tekankan doa qunut. aku yakin ramai kat luar sana tak ingat bacaan doa qunut. ya la..sunat ja kan. harus la ada yang tinggalkan doa ni. hmm...baiklah kalau kita muhasabah diri kita dan belajar untuk hafal dan ingat balik mana-mana bacaan dalam solat yang kita lupa. bacaan tahiyat pon sama. kalau boleh, fahamkan sekali makna dia. supaya kita boleh khusyuk lagi dalam solat.


mesti ada orang tertanya-tanya kenapa aku tekankan bab solat dalam proses kita nak berubah atau 'berhijrah' instead of pakaian dan akhlak? hmm...jawapan aku simple ja, bukankah bila kita mati nanti, amalan pertama yang akan dihisab oleh Allah ialah solat? 

jadi, fikir-fikirkan lah. jangan sebut terlambat dalam perbaiki solat. Rasulullah tak pernah ajar kita terlambat. Allah bukan tengok pada hasil tapi Allah tengok pada usaha kita. kalau selama ni kita asyik cari redha dan kepuasan manusia, kenapa tidak kita cari redha Allah dan sudah tentu syurga akan menanti kita disana. amin. :)

assalamualaikum.

Sunday, April 1, 2012

suka mencarut dan memaki hamun.

assalamualaikum wbt.


hangpa selalu tak dengar orang cakap,'mulut capui tapi hati baik'? haruslah pernah kan? kalau tak pernah, maksudnya hangpa ni tak cukup pengalaman hidup. hahaha! 


ok. sebenarnya aku bukan apa. aku ni sensitif sikit bila dengar orang mencarut dan memaki hamun. sikit ka? dak, dak, dak. aku rasa banyak. yup. banyak. hangpa tau dak, bagi aku prinsip kat atas tu bertentangan dengan diri aku. well..memang la mulut tu jahat tapi hati baik. aku nak tanya hangpa, bila orang tu tengah bercakap apa yang orang akan menilai dulu? mesti la kata-kata dia kan? bukannya hati. sebab mulut yang bercakap dan telinga mendengar. bukan hati yang kita nampak dulu. sebab hati dia kita tak nampak. kata-kata yang keluar dari mulut tu la sebenarnya gambaran kepada hati kita.




hangpa ingat senang ka orang nak terima nasihat lepas lancang mulut memaki hamun dan mencarut orang tu kat kita? sorry. aku mengaku aku tak dapat terima. nasihat tu biarlah cara berhikmah. tak perlu la nak memaki dulu baru nak sampaikan mesej nasihat. masa tu orang dah tawar hati, terpana, terkedu dan tersiat dengan kata-kata yang tak elok tu. mau tak nya, dah hentam kaw-kaw kat hamba Allah tu, baru nak habaq apa yang nak disampaikan. memang tak la. dari orang tu nak berubah kearah kebaikan terus dia berpaling tadah.


bagi aku cukup huduh la sapa-sapa yang suka mencarut dan memaki hamun. nak nak perempuan yang bertudung dan berbaju kurung. ya Allah...hanya Allah ja tau betapa huduhnya perangai depa time tu. aku cakap berdasarkan apa yang berlaku depan mata aku sendiri na. bukan dengar dari mana-mana pihak.  terus aku rasa takut nak dekat dengan orang tu. aku yakin masa tu memang konfom la ramai yang akan memandang rendah kat orang macam tu. 




tolong la jaga lisan anda tu. sebab kata-kata yang hangpa keluarkan tu la sebenarnya gambaran hati yang hangpa akan bagi kat orang sekeliling hangpa. jangan salahkan orang bertanggapan negatif kat hangpa bila dengar hangpa mencarut dan memaki hamun. memang la kadang-kadang kalau kita marah, tak boleh nak kawal mulut tu. tapi kena la ingat, bukan ka Rasulullah SAW pernah cakap, nak tau orang tu baik ka tak tengok masa dia marah. kalau dia boleh tahan marah dia sedangkan dia ada hak untuk marah, maka baiklah orang tu. kalau orang tu tengah marah dan keluarkan kata-kata kesat, maksudnya? fikir-fikirlah sendiri apa yang Rasulullah maksudkan. ramai yang tau pasal hadis ni.


aku sendiri pon tak dak la baik mana pon. tapi bila aku terjumpa dengan orang yang jenis sikit-sikit nak memaki hamun dan mencarut segala, aku rasa takut. seolah-seolah aku tengah menghadap cermin dengan diri aku. aku jadi takut dan berdoa dalam hati supaya aku tak jadi camtu. jauhkan la diri aku dari bermulut camtu. kalau bercakap tu, astaghfirullah...lancangnya bercakap seolah-seolah orang yang berbuat maksiat tu tak ada pintu taubat buat dia.  sedangkan siapa la anda untuk menghukum syurga neraka terhadap orang macam tu? mungkin bila Allah bukak pintu hati dia satu hari nanti, pasti dia akan jadi manusia yang lebih baik dari manusia yang sedia baik. aku yakin itu. aku takut benda yang dia dok cakap tu, balik kat dia balik ja. masa tu baru tau tinggi rendahnya langit. 




ada satu hadis ni cakap, siapa yang menghina orang yang berbuat dosa dan maksiat lepas dia bertaubat, Allah takkan mematikan dia selagi dia tak buat dosa dan maksiat yang dia hina itu. nauzubillah..ni hadis sohih tak silap aku. boleh digunakan untuk berhujah. bukan hadis dhaif ok.


tak kisah la dia lelaki ka perempuan, yang penting dua-dua akan nampak sangat huduh bila mencarut dan memaki hamun. tak yah nak gender bias sangat bila cakap perempuan nampak huduh bila mencarut dan memaki hamun. pada hakikatnya dua-dua sama ja. banyak lagi alternatif lain untuk bercakap dari dok mencarut dan memaki hamun tu. anda hanya akan merendahkan martabat diri anda pada pandangan orang bila anda mencarut dan memaki hamun. 




p/s : terasa nak update entry pasal ni lepas kawan aku cakap aku ni PEREMPUAN YANG KOLOT DAN MEMBOSANKAN sebab tak ikut dia pi makan dan jalan-jalan kerana aku pi usrah kat pusat islam. 


sekian~

Tuesday, February 7, 2012

puji memuji.

ampa semua pernah kena puji tak? tipu la kalau kata tak pernah kena puji. habis tu, yang kawan-kawan hangpa kata hangpa hudoh tu apa?? bukan pujian ka tu? eh, bukan ka? ouh. aku terlupa. tu kejian. hahaha...ok. tak lawak.

puji ni boleh sebenarnya. boleh naikkan self-esteem orang yang kita puji tu. hmm....you know...some sort of boosting their self-confidence. ya la..sapa yang tak suka kena puji ni kan..'u ni cantik leww..' 'ko ni pandai giler babeng' 'awk...sayew sukew tengowk awk...sebab awk cantique.' euw..euw..sgala. pfft~ *sigh* even aku pon kembang. ah. nampaknya kena cari saiz lain dah lepas ni. mengembang seinci lepas kena puji. tapi jangan risau, sekali kena condemn mengecut 1 depa. hahahaha! same circle actually.


ouh. aku dah merepek nampaknya. lari dari matlamat asal aku. huahuahua..ok. sebenarnya terlalu banyak pujian ni tak elok jugak. selalu sangat kena makes people think we are flawless. as if we never commit any sin. truly innocent. selalu dapat tanggapan yang sangat baik dari orang. tak pernah dengar dan tahu menahu disebalik flawless yang depa dok anggap.

once dah buat salah, habis depa blacklist. habis semua kebaikan yang kita dok buat selama ni. dok nampak kesalahan tu ja memanjang. ada yang dok pi bawak sampai mati. tak ke naya tu? sebab tu jangan terlalu memuji dan terlalu kagum akan seseorang. kita letakkan too high expectation yang orang tu will remain the same. flawless. no. nobody's perfect. maybe this word too common to be heard. but it's fact. you, you and you cannot even deny it, ain't? :) when you put high expectation to a person that you're admire, don't blame on him/her. for instance, hangpa kena salahkan diri hangpa. sebab letakkan harapan yang terlalu tinggi bila puji orang tu. no wonder they'll make you frustrated once bila dia buat salah or silap. 


another one thing is, bila orang tu terlampau banyak terima pujian, dia susah nak terima kritikan yang orang bagi kat dia. selalunya benda ni terjadi kat perempuan. based on pengalaman aku sendiri la. bila perempuan ni selalu dapat pujian cakap yang dia ni cantik, comel, and bla..bla..bla..dia akan merasa selesa dengan kedudukan dia. once sorang ja yang cakap dia tak lawa, konfom. hangpa tunggu la. balik satgi mesti dia suluh cermin tengok diri dia. well...girls~ especially yang cantik-cantik yang selalu dapat pujian tinggi melangit. lagi la susah nak terima kenyataan camtu. bukan ka lebih baik cakap benar dari menipu. so?? hahaha..pikiaq sendiri la noh.

lastly, bila selalu dapat pujian tentang kepandaian. hangpa tau kan...bila selalu bagi idea dan pandai ni rajin dapat perhatian. selalu diberi keutamaan untuk bersuara dan memimpin. bila selalu dapat pujian regarding to her/his kredibiliti, bila orang bawah dia bagi cadangan, susah dia nak terima. dia nak orang terima pandangan dia ja. pandangan dia ja yang betul. pandangan orang lain tak. buat tu, buat ni, bercakap tu, bercakap ni. just nak convince kan orang ramai yang dia ni intelektual. kadang-kadang aku perhati, tak perlu banyak cakap pon. even diam pon kita boleh nampak dia ni memang intelek. once dia bercakap, pergh! idea gila bernas. true story. 


segala puji-pujian hanya bagi Allah. hee~ sekian..wasalam. 

Monday, January 23, 2012

C.A.R..E.L.E.S.S

aku tak ada idea la nak menulis. since aku tengah stuck lately ni. where you've been?? sobs. :'( 

aku nak cakap pasal careless or so-called cuai. aku memang careless. even the small thing pon aku boleh careless. macam mana la aku nak handle benda yang besar-besar? haisy...and even aku dah ambil precaution step untuk elak dari ke-careless-an aku. but still tetap akan careless. 


aku takut sangat perangai aku ni akan buat orang sekeliling aku terasa hati. seolah-olah aku macam tak hargai depa. no. aku hargai ampa semua. cuma tu kelemahan aku. aku takut nak deal dengan orang especially bab hati dan perasaan. it's not something that i can play with it as i wish. aku cuba yang terbaik untuk tak careless. aku akan pastikan semuanya selamat dengan aku. padahal dalam hati aku, ya Allah...tolong la aku untuk hadapi semua ni. 

kawan aku ada pesan, it's ok to make mistakes. but after all we need to learn from it. and sometimes aku rasa  aku ni tak belajar apa-apa. tetap buat dan ulang kesilapan yang sama. alhamdulillah. sekarang aku dah cuba untuk minimize kan semua tu. aku tetap akan mencuba.


after all, perangai ni buatkan aku low confidence dengan diri aku. its lowered my self-esteem. =,='

Saturday, January 7, 2012

ya Allah..

ya Allah..kuatkanlah aku untuk tempuhi dugaan yang sedang aku lalui ini..



Friday, January 6, 2012

afraid.

i'm really sorry. i can't accept it. i'm just afraid of being hurt again. aku tak bersedia. i'm so sorry again. i can't. really.